Friday, June 28, 2013

Hiperbola

'Hari bertemu pelanggan' sepatutnya ditukar kepada 'Hari mendedahkan sikap pelajar di sekolah kepada ibu bapa' . Ah , bengang sungguh aku tadi di malukan sebegitu rupa . Tentu Mama pun rasa yang sama . Aku takde niat pun nak kena servis dalam keadaan macam tu . Macamana lah kalau Abah ada sekali tadi . Tentu telinga aku ni dah dimamah bebelen mereka berdua .

Firstly , how in earth that Cikgu Norzilah boleh ada sekali tadi dengan Cikgu Junaidah masa Mama datang , dah tentu lah double-mouth complaining menambahburukkan lagi keadaan tadi . Tak adil . Rasional nya mungkin untuk menjimatkan masa , dan mungkin berkesan ; kelas lain penuh , kelas aku kosong takde orang . Tapi kalau nak jalankan sistem sebegitu , kena lah dari mula , dari mula bukak pagar sekolah . Dan sepatutnya setiap kelas , ada dua guru yang menyambut ibu bapa . 

Then , as predicted , mereka suruh aku besarkan tulisan . Halus sangat katanya . Sampaikan pakai cermin mata pun tak nampak . Terlalu kecil . Nak jugak aku menafikan apa yang mereka cakap , sebab takkan lah tak nampak ? Mungkin faktor usia mempengaruhi jugak , tapi kalau sampai ke tahap tak nampak tu , rasa macam tak munasabah .

kecik sangat ke ?

Even worst , and as predicted aswell , mereka complain tentang 'kepetahan aku dalam berkata kata di dalam kelas' . Ah , aku mengaku aku memang kuat bersembang . Aku bersembang pun bukan perkara nonsense . Aku tahu apa yang aku cakap kan , apa yang aku bualkan . Ish cikgu cikgu ni .

Jadi itu saja lah masalah aku yang diperbesar besar kan pagi tadi . Benda yang lepas , biar lepas . Ni yang nak suruh Abah sign slip keputusan aku ni ha lagi satu masalah . Aku dah penat lah tiru je sign Abah . Takkan nak buat dosa je kan .

Sunday, June 23, 2013

Well , you should start .

Baru je tadi aku baca satu artikel tentang kehendak . Kehendak dan keperluan actually . Tapi apa yang aku nak tekankan dekat sini ialah tentak kehendak dan kemahuan . Boleh dikatakan nafsu dunia , yang kadangkala kita je yang anggap benda tu sebagai keperluan , walaupun hakikatnya , ia kemahuan .

Kehendak seseorang tuh sebenarnya bergantung kepada diri orang tu sendiri . Kewangan faktor utama . Tapi ada jugak yang kehendak dia tak berhubung kait dengan wang yang dia ada . Ye lah , melihat orang lain dengan benda benda mewah , mahal pada zahirnya , tentulah cemburu . Tapi cemburu tanpa penghujung bukanlah satu jalan penyelesaian .

Aku ? Pelajar sekolah . Keperluan aku tak lah seluas keperluan orang dewasa pada jurangnya . Tapi kehendak aku banyak , walaupun duit aku tak lah banyak mana . Tapi sekurang kurangnya aku hendak , aku mahu dan aku berusaha untuk dapatkan benda tersebut . Contohnya , bila kredit aku habis , aku tak duduk diam mengharapkan orang belikan untuk aku ,  tak mengharap kredit akan bertambah sendiri , tak berharap service provider berbuat baik , menyedekahkan kredit kepada aku . Tidak . Aku langkahkan kaki aku yang berat dan malas ni , aku start motor , aku pergi ke kedai , menebalkan muka aku kepada akak yang menjual dalam premis kecil tu , dan aku beli .

Sama lah jugak macam benda benda lain sebenarnya . Aku cuma hairan dan kasihan dengan orang yang tidak berusaha untuk mendapatkan apa yang dia nak . Menunggu itu perkara biasa , tapi menunggu untuk perkara itu terjadi , tanpa titik peluh sendiri , sia sia . Lain lah memang ada orang yang cukup kisah dengan kita , sampai dia menjadi pak turut merealisasikan kehendak kita . Wah untungnya

Itu kehendak kepada objek , perkara , dan benda bukan hidup . Lain pulak cerita kalau kehendak kita ialah benda hidup atau lebih senang dikatakan sebagai orang lah . Orang . Manusia . Ish cinta lah senang cakap . Apa yang perlu kita buat ? Duduk diam mengharap ? Atau tonjolkan diri menebalkan muka berterus terang ? Berkias sehingga orang tu faham ? Itu persoalan yang besar yang aku sendiri pun tak mampu nak buat . Sebab aku pun sedang menunggu seseorang . Ceh

Sekurang-kurangnya aku dah berusaha , bagi aku . Tak tahu lah bagi si dia . Aku dah berkorban banyak untuk dia , duit aku , masa aku , masa depan aku , ah kejamnya kau . Kejam yang manis . Bitter truth . Sepahit mana pun penantian aku , aku tak pernah penat mahupun lelah walaupun jerebu di kawasan aku ni dah makin teruk . Eh ?

So kesimpulannya di sini ,  if you want someone , well , you should start :)

Friday, June 21, 2013

Risau

Bayangkan berbulan bulan aku membuat persediaan untuk pertandingan futsal esok , dengan kawan kawan aku yang over-excited , jerebu pulak melanda . Kalau dibatalkan , memang hancur luluh hati aku . Kaki aku ni , dah gatal nak jadi top scorer tournament tahun ni tau tak ? Ceh

Semalam Amirul cabut undi group draw dekat sekolah . Kelas aku satu group dengan kelas 3C , 3I dan 4F . At first , bila tahu kelas form 4 cuma satu dalam group kitorang , aku dah bersyukur dah , tapi tak sampai ke tahap sujud syukur lagi . Malangnya , kelas yang dalam group kitorang semuanya hebat hebat belaka .

Budak kelas 3C , aku dah tahu siapa pemain nya , Dinie , Abrar , Ezzwan , Fitri , Nabil , Fuad dan Ajiq . Dan aku dah selalu sangat main futsal dengan mereka mereka ni . Tak dapat aku nafikan , semua lincah lincah dengan pelbagai skill yang mengelirukan , hadang lah sekental mana pun , tetap dapat lepas , terutamanya si Ezzwan . Gerun .

Budak kelas 3I , aku tak tahu langsung siapa budak kelas diorang , at first aku dah ingat ini pasukan ayam dan cikai cikai je , tapi dengar cerita yang mereka ni bukan calang calang . Wah . Harap harap semua amatur lah , senang sikit kelas aku nak menang .

Budak kelas 4F , pasukan pilihan orang kata , at least aku tak kata . Itu yang penting . 'Apai' , nama yang disebut sebut , sebagai ayam tambatan , harapan , tonggak , anak emas , kelas 4F , walhal aku pun tak tahu siapakah 'Apai' tersebut . Tertawa sedikit juga aku bila pertama kali mendengar nama nya , yang mana persis dengan makanan kegemaran Abah , 'Tapai' .

Bagi sesiapa yang membaca post ini , pada malam ini , doakan yang terbaik buat pasukan aku , yang nak berjuang esok ni . Harap harap nya hati korang itu hati emas , terdetik nak doakan aku . Ni bukan paksaan , serius .

Melalut .

Thursday, June 20, 2013

How to be a novelist ?

Memandangkan dah dua orang request aku suruh buat novel , terdetik lah jugak hati aku nak ambil tahu bidang kreatif ni . Not a bad idea actually , isn't it ? Menulis panjang lebar , di baca orang kebanyakan , di hayati , di gemari , di kenali , wow jauhnya aku berangan .

Maka aku gunakan lah enjin carian yang aku bergantung harap , si Google sorang tu , aku cari lah , apa yang kena mengena dengan bidang pernovelan , ideologi , pemikiran , cara kerja , kehidupan , kerja keras seorang novelis professional .

Mula mula kena ada nama yang menarik sebagai nama komersial . Kalau rasa nama sendiri tu tak cukup menarik perhatian , boleh reka sendiri , for me , if I was working in this novelling career , i will remain my name . Hoho berangan . Tapi seriously nama sendiri dah cukup unik .

Then , kena buat draf , watak baik dan jahat , watak antagonis dan protagonis , dan macam macam lagi lah yang sejujurnya membuatkan aku pening . Belum tatabahasa , susunan ayat dan some other things yang buat aku bertambah pening .

Tapi kalau seseorang betul betul kerja keras nak martabatkan dunia pernovelan ni , dia wujudkan satu yang lain daripada yang lain , confirm dia dapat highlight among the others. Memang kalau dah dikenali dan karya novel tu sendiri menarik , memang untung lumayan lah .

Macam ada seorang novelis yang popular tahun 90 an , Ahadiat Akashah , yang di agung agung kan makcik aku seorang tuh , novel beliau best best belaka , katanya . Dah lah dikenali , novel nya popular , siap di adaptasi kan novel nya jadi sebuah filem , Lagenda Budak Setan . How I wish i could be like him .

Lastly , kalau dah rasa ready nak berkecimpung secara rasmi , boleh hantar manuskrip novel ke penerbit buku like Buku Prima , Alaf 21 and some others .

So the question is , adakah aku yang malas ni nak buat novel ? Err that's hard .



Inspirasi

Aku sering menjadikan seseorang itu sebagai inspirasi atau idola . Tapi aku tak sedar , yang idola aku tu pun seorang manusia , insan biasa , tak lari dari kesilapan . Sedangkan idola aku itu sendiri pun tidak tahu yang dirinya dijadikan sebagai inspirasi .

Tapi alangkah bahaya nya jika aku , yang serba serbi kekurangan ni dijadikan sebagai idola atau inspirasi hidup seseorang . Kemungkinan tu agak rendah sebenarnya , tapi mana lah tahu . Memandangkan dah ada dah yang cuba menggunakan teori Bahasa Melayu Tinggi yang aku baru luahkan dalam post sebelum ni .

Macamana kalau satu hari nanti , ketika aku dah jadi ketua satu organisasi kecil misalnya , aku buat silap , tentu nya kesilapan aku itu menjadi satu ikutan . Bertambah tambah lah dosa aku . Gusarnya hati bila dikenali dan dipercayai .Oh dunia ~

Titisan suci

Kalau dulu ketika aku kecil , aku terapkan dalam hati aku bahawa orang yang menangis adalah insan yang lemah...

Bila aku meningkat dewasa , aku baru sedar yang aku makin banyak menangis . Sekolah rendah , aku jarang menangis , ada pun ketika di umumkan result UPSR . Aku menangis . Menangis dalam kegembiraan selepas titik peluh aku belajar terbayar juga , menangis dalam kesedihan tidak dapat berkongsi result yang sama dengan rakan rakan lain yang kurang bernasib baik , menangis mengenang dan memikirkan wajah parents aku ketika mereka tahu keputusan aku . Ah

Bila aku jejak sekolah menengah , aku jarang sangat menangis , menangis di atas sejadah lagi lah jarang , kurang pendedahan , kesedaran aku berkurang , ego aku meninggi , aku kononnya jadi lebih kuat , gah , tapi lemah hakikatnya . Tahun lepas , 2012 , aku dah mula menangis , menangis mengenangkan hidup aku yang tak terurus ni , dengan amanah dari Abah yang begitu besar , aku rasa aku lemah sangat , aku menyimpang jauh dari landasan yang aku harapkan . 

Tahun ni , 2013 , aku baru sedar yang aku banyak kali menangis , tapi menangis di luar sedar , bukan kerana kesakitan fizikal , tapi kesakitan emosi , jiwa aku yang lemah ni , di tekan dengan masalah yang aku tak mampu nak tahan lagi . Menangis kerana cinta duniawi , cinta ukhrawi , dan cinta sia sia . Aku gembira aku  menangis , lega hati lepas menangis . 

Terdetik di hati aku nak taip post ni pun sebab baru je sebentar tadi aku baca satu artikel tentang para sahabat Rasulullah yang mudah menangis , menangis kerana takutkan Allah , menangis ketika membaca Al-Quran , menangis kerana kekayaan , menangis mengenangkan nasib selepas mati . Bayangkan sahabat seperti Umar bin Al-Khatab yang gagah perkasa dengan sifat kesatriaan nya menangis sejadi jadinya selepas membaca Surah Yusuf ayat 86 . 

Dan kerana itulah aku tidak malu mengaku yang aku selalu menangis , dan menangis .

Kalau dulu ketika aku kecil , aku terapkan dalam hati aku bahawa orang yang menangis adalah insan yang lemah... namun sekarang aku sedar , orang yang menangis adalah orang yang kuat , menangislah .






Martabatkan Bahasa

Mungkin agak janggal untuk aku menulis post di blog nih dengan Bahasa Melayu Tinggi dengan tatabahasa yang cemerlang . Tapi insiatif aku ni , dapat lah menambah baik kemahiran berbahasa melayu aku yang tak berapa nak baik ni , seperti yang selalu diperkatakan oleh Abah .

Aku tak lah terlalu obses untuk menulis sampai "tak" jadi "tidak" , "ni" jadi "ini" dan 'sinkop' yang lain yang aku tak ingat ( dan malas nak taip ) . Dan aku tak lah menggunakan bahasa melayu penuh dari muqadimah hingga ke habis post . Aku praktikkan Manglish , tetapi yang light light je lah . Kalau berat sangat , teruk jadinya nanti . 

Aku pun ingin juga meng-improve bahasa inggeris aku yang masih amateur ni . Bahasa inggeris pun nak kena perkukuhkan , kalau boleh sebenarnya , aku nak belajar bahasa cina , india dan bahasa bangsa bangsa yang lain yang duduk di negara multi-racial ni . Cuma , malas .

Sekurang-kurangnya dengan teori aku ni , aku tak sia siakan masa aku di blog ni , menaip tidak mengikut tatabahasa dan ejaan yang betul . Sounds funny , right ? Tapi ini lah cara yang aku ada untuk aku mengalihkan persepsi aku terhadap internet kepada sesuatu yang lebih berilmiah . Memandangkan ketagihan aku terhadap internet sukar di bendung , aku guna lah ketagihan tu untuk sesuatu yang lebih berfaedah . 

Penyampaian yang mudah di baca juga menjadi inisiatif aku ketika ni , walaupun pembaca blog aku ni , dua tiga kerat je , tapi kalau mudah di baca , blog aku mungkin di label 'loveable interface' . Yang bagi aku sukar nak dapat , serius . 

Dan yang pasti , aku tak akan , tak akan , tak akan , gunakan bahasa yang dirosakkan yang well-known as Bahasa Rempit atau yang sewaktu dengannya , seriously i really want to know the person who came up with this terrible idea , only if killing isn't a sin , i would have do that , muehehehehe , just kidding :p

Jika teori aku ni tak berkesan , aku redha . Yang penting , Hafiz dah berusaha , ya Abah .
 

Natural Disaster

"Jerebu"

Perkataan yang tak lekang dari mulut mulut orang Johor , Melaka dan Selangor dan tak lupa juga Singapura setahu aku . Aku yang berada di Parit Raja , Batu Pahat ni , menanggung kesan kebakaran hutan di Sumatera , Indonesia .Tanpa tanda atau amaran , benda alah ni datang dengan pantas , dan kian teruk .

Aku sebagai pelajar sekolah , terpaksa lah mengharungi hari hari di sekolah , menghirup udara merbahaya yang penuh dengan debu dan sisa pembakaran . Seriously at first , terdetik jugak kat hati aku , takkan lah pihak sekolah duduk diam je tak buat tindakan , ye lah , dah macam dekat Cameron dah Parit Raja ni , takkan lah nak duduk pastu rilek macam takde pape berlaku .

At last , GPK HEM announce cuti . Cuti berganti . Kejam . Tapi aku tetap bersyukur lah , tak payah lah aku nak bangun pagi meredah jerebu yang memualkan perut kecil aku ni di sekolah sambil belajar . Aku taknak korbankan kesihatan aku . Aku tau risiko jerebu , matapelajaran Geografi ada mengungkap hal hal jerebu ni , aku ingat dekat bandar bandar besar je ada jerebu , rupanya kampung aku ni , kampung yang dulunya sebuah hutan , di landa jerebu .

Tapi , pihak sekolah tak lah berdiam diri actually , diorang dah pun tegaskan pemakaian mask hidung dan mulut ( well aku tak tau apa istilah untuk mask tuh ) , cuma bebudak je ngengada taknak pakai , bajet hidung dah bagus je kan , sedut je semua debu debu kotor tuh , degil , and the sad part is , i am one of them . Degil tak bertempat sebenarnya .

Bawah ni gambar halaman rumah aku yang penuh dengan pokok pokok hijau yang dah diselubungi debu kotor . Tak nampak sangat lah kot 'kejerebuan'nya , maklumlah kamera handset , 2.0 megapixel je , murah la kot , pakai keypad , sekarang semua nak touch lah katakan , aku je yang ketinggalan . ( pokai actually )




Ketika di umumkan esok cuti , kerana jerebu yang makin teruk , semua meneriak kegembiraan , "Yes!" disusuli dengan "Woohoo , cuti !" , dan ada juga yang merungut kerana cuti ganti , namun aku terfikir , diorang tak risau ke yang jerebu nih Natural Disaster yang boleh membunuh ? Tak risau ke ? Atau pura pura tidak ambil tahu ? That's the question .


Wednesday, June 19, 2013

Mixed feeling

Aku pun tak tahu nak luahkan macamana perasaan aku ketika ni . Nak menangis tapi tak boleh , nak ketawa macam tak patut . So aku pendam je lah perasaan aku yang berkecamuk nih . Membaca post reaction kau lepas baca post aku tuh membuatkan aku rasa serba salah . Rasa macam aku ni kejam sangat je . Walhal aku dah nekad .

Sukar nak percaya lepas berbulan lamanya aku tak update blog , dan lepas je aku update , kau dah baca . Something surprising at first , tapi aku kenal engkau . Sebab tu aku yakin kau akan baca post aku tuh jugak , dalam waktu terdekat . Takkan lah ketika jurang waktu ketika aku tak update tuh kau bukak je blog aku nih ? Wow

Dan lagi satu , aku tak sangka yang aku dah buat kau menangis . Sekali lagi . Aku mintak maaf awal awal kerana kedegilan aku yang menyedihkan kau ni . Aku betul betul terpaksa .

Saturday, June 15, 2013

Kalau aku tiada

Sebak nya hati aku bila kau cerita peristiwa hitam kau tu dekat aku . Laju je air mata aku mengalir time kau cerita , aku pun terkejut sebab aku dah lama gila tak menangis , *actually tak lama mana pun , hari tuh baru nangis* , haha , tapi seriously aku tengah risau gila gila dekat kau sekarang nih . Kalau dulu aku cuma ingin tahu apa yang kau sedang buat , atau dah makan ke belum :p tapi sekarang aku risau kan keadaan kau , risaukan sifat mengatakan tidak pada sesuatu yang tidak rasional .

Berat jugak hati aku nak menyalahkan kau dalam hal hal macamni , ye lah , kau kan perempuan , lembut , bak kata kau jugak lah kan , tapi kau memang dah ditakdirkan untuk menarik perhatian orang  . Aku tak nafikan yang orang akan pandang kau bila kau berjalan , siap tegur tegur manja lagi tu ha . Ye lah , kalau nak dibandingkan dengan orang lain , hiba hati tak di pandang orang , sedangkan kau , kau tak panggil pun orang tengok .

Aku tau kau baik , aku tau kau boleh bezakan yang mana baik , yang mana buruk . Tapi itu tak menjamin jugak sebenarnya , kalau orang di sekililing kau tak baik pun tak guna jugak , mungkin pergaulan atau pertuturan kau yang kau tonjolkan itu , bagi kau normal , tapi bagi orang di sekililing kau ? ada ke diorang nak menyiasat or menyelidik apa sebenarnya isi hati kau ? apa perbualan kau ? diorang hanya judge kau hanya guna mata di kepala , bukan mata hati. Celik tapi buta hakikatnya .

Aku bukan nak bajet baik dengan kau , tapi siapa lagi yang nak nasihatkan kau dalam hal hal macamni ? Tak tau lah kalau berderet lagi yang boleh kaunseling kau agar menjadikan hari esok lebih baik dari hari ini . Aku cuma buat apa yang aku termampu , yang bagi aku sudah cukup untuk aku gambarkan dalam bentuk keprihatinan. Yang maybe dah pupus sekarang nih , tapi aku cuma bangkitkan sifat tu , untuk kau , ya untuk kau .

Aku bersyukur sangat tahun ni kau dah buat perubahan yang agak ketara , bagi aku lah , tapi mungkin tak bagi orang lain . Diorang tak tau kisah sebenar hidup kau an , tak adil lah kalau diorang nak label kan kau dengan gelaran yang silly , bagi aku . Sekurang kurangnya , kau tak lah seperti dulu , yang aku tak boleh gambarkan perasaan risau yang menggunung dalam hati aku ketika itu , yang kian merudum sehingga lah kau cerita peristiwa hitam kau , perasaan tu datang balik , mencanak canak . Sukar di bendung . Cuma , aku tak luahkan dalam bentuk zahir . Hanya Yang Maha Mengetahui saja yang tahu perasaan aku .

Aku risau , aku kisah , dan aku sentiasa perhatikan . Aku tak pernah jemu , walaupun hakikatnya , aku tak pasti samada kau sedar atau sebaliknya yang aku terlalu risau kan kau sampai hidup aku pun tak terurus . and here it is the question . Kalau aku tiada ?






Sunday, June 9, 2013

Sampai bila ?

Aku tahu kenangan kita banyak , aku pun tak boleh lupakan , dan aku pun tak pernah lupakan kau , lupakan lah hasrat kau nak lupakan aku tuh , aku tau , kau tak boleh , aku tak tau actually , aku cuma rasa . maklumlah aku mana pandai baca isi hati orang ni kan .

Mungkin kau masih tak faham dengan pendirian aku menolak kau bulat bulat tanpa bukti kukuh , tapi aku tak boleh nak terangkan , aku keliru , aku sendiri tak mampu nak tanggung perasaan nih , tergantung di situ tanpa ada hala tuju . 

Memikirkan tentang kehidupan aku , masa depan aku , perjalanan hidup kita yang berbeza , langkah menuntut ilmu yang agak jauh prasarana nya , aku terpaksa memegang kata kata bapak aku , yang harapan nya setinggi gunung , kasih kepada seorang anak agak berbeza dengan kasih yang lain . Aku kena jaga diri , aku taknak di label anak buat malu keluarga .

Aku tau kau masih disitu , masih 'mengintai' dengan penuh harapan , tapi aku tak mampu , aku ni tak sempurna , lemah , susah nak kawal diri , dan kekadang bertindak tak ikut otak , yang terus terang aku cakap , boleh mendatangkan mudharat , serius . 

Apa salahnya kita kekal begini dengan persoalan 'sampai bila?' . walaupun perit di hati masih terasa , kenangan lalu masih flashing in a second when i close my eyes , endless goodnight , bunch of smileys when chatting , late night conversation , indahnya masa tuh . Tapi aku ada inisiatif aku sendiri , aku ada impian , aku kena fokus , nanti aku leka .

Aku masih menunggu  , macam kau jugak . but in a different ways , story , time , feelings , and above all , person . Sorry . You are not the solution , for this moment . If Allah will , we will be together . Together in a blessed relationship , who knows , someday :')

Kurang Bijak .

Pada tahun 2010 , aku ditawarkan untuk masuk ke Malay College Kuala Kangsar ( MCKK ) , yang pada mulanya pun , aku tak tahu apa yang aku pohon untuk tingkatan 1 . Sebab masa tu aku masih kurang bijak , dan masih mentah , di buai dengan nikmat dunia yang aku dapat daripada keluarga kembangan aku . Walaupun cikgu cikgu semua was really hoping that aku masuk ke sekolah tu , sekolah yang paling bagus kat Malaysia katanya , tapi aku tak percaya semua tu , aku tetap dengan pendirian aku bahawa , belajar kat mana mana pun sama , yang penting usaha kita .

Tak dapat aku tolak yang mckk ni sekolah orang orang kaya , tapi itu dulu , sekarang dah di buka untuk orang orang kebanyakan , tapi istilah 'di buka' itu tak termasuk aspek kewangan . Yuran dia , mak ai , riban riban jugak lah , tu belum insentif tambahan , duit duit lain bagai , yang bagi aku membebankan mak bapak aku , yang tidak lah senang pada zahirnya . Tentu lah mak bapak aku banting tulang nak sekolahkan aku . Tapi diorang tak paksa dan tak larang . Dia pasrah dengan keputusan aku , yang masih kurang bijak pada masa tu .

Masa tu jugak , tengah hot jugak lah kes kes buli pelajar di asrama , yang agak menyeramkan jugak lah , aku masa tuh masih kecik , mestilah takut , di buli memandangkan badan aku ni memang berkelayakan dan berciri mangsa buli ( dan pernah di buli ) . Kisah lama . Aku jadi trauma pasal kes kes buli ni , dan itu jugak salah satu faktor kenapa aku tak melanjutkan pelajaran ke sekolah tu .

Bila aku belajar Sejarah di sekolah , banyak tokoh tokoh yang agak penting , mestilah penting an , dah masuk buku teks , kebanyakannya bekas pelajar mckk . Dan kekadang aku wondering if i study at that school right now , my life will totally different , no disaster , no problem with transportation , house , messy room , mom's lecture , annoying rewang at kenduri kahwin , and so on . Hidup aku pasti di penuhi dengan jadual waktu belajar straight selama 24 jam , dan yang pastinya , menambah lah ilmu aku yang tak seberapa ni .

Tak lama kemudian , bapak aku mula menyatakan konflik yang dia hadapi , kawan kawan dia cakap dia bodoh sebab tak sekolahkan aku kat mckk tu , sebab apa , sebab masa depan terjamin katanya , dah tak payah nak menyawit mengecat bagai dah bila anak dah keluar sekolah tu , duduk goyang kaki kat rumah je katanya , cukup bulan , anak antar duit . siapa anak tuh ? aku lah . aku lah yang kononnya penconteng arang di muka bapak aku kerana tak sekolah di mckk . Sampai kata nak sponsor duit lah , nak jadikan aku anak dia lah ( kawan bapak aku ) , macam-macam . Sedangkan dia tak tau cerita sebenar , walaupun hakikatnya aku yang kurang bijak .

Jadi rentetan kepada konflik tadi , bapak aku suruh aku janji sesuatu , janji yang besar , boleh dikatakan amanah , iaitu aku kena buktikan yang bapak aku tak bodoh sebab konflik tadi , aku kena perjuangkan pelajaran aku ke tahap yang tertinggi , aku kena berusaha masuk ke mckk tahun depan , yang tinggal beberapa bulan je lagi , walaupun aku masih di sini menaip dengan penuh leka , padahal PMR bulan 10 . jadi aku kena buat proses pembersihan , pembersihan diri , pembersihan minda , hati dan environment aku . mampukah aku buat comeback ? mampukah aku mendapat minimum 8a ? wow , that's a though challenge , because , aku masih tercari cari rentak untuk skor , tak konsisten dan boleh dianggap teruk keputusan aku , macamana lah aku nak ke mckk :'(

Sebenarnya perjalanan hidup 3 tahun , nak di compress jadi satu entry mestilah panjang berjela , walaupun banyak lagi faktor dan masalah aku yang belum aku taip , but just wait , i will come with some more , something more insprational untuk reader yang cuma sorang dua orang je , haha